amalan amalan hati

Sabtu, 02 April 2016

KISAH PERANG BADAR

SETELAH Nabi Muhammad saw dan para sahabat hijrah dari Mekkah ke Madinah dan diterima baik oleh penduduk setempat ( kaum Anshar ), Islam kian berkembang, tersebar luas dan diterima oleh banyak kabilah lainnya di jazirah Arab. Seiring dengan itu, perkembangan ekonomi Madinah pun tumbuh pesat. Kondisi ini membuat kaum Quraisy Mekkah yang memusuhi Nabi tidak senang, sehingga memicu terjadinya Perang Badar.


Perang Badar merupakan pertempuran besar pertama antara umat Islam melawan musuh-musuhnya. Perang ini terjadi pada 17 Maret 624 Masehi atau 17 Ramadhan 2 Hijriyah. Pasukan kecil kaum Muslim yang berjumlah 313 orang bertempur menghadapi pasukan Quraisy ( 1 ) dari Mekkah yang berjumlah 1.000 orang. Setelah bertempur habis-habisan sekitar dua jam, pasukan Muslim menghancurkan barisan pertahanan pasukan Quraisy, yang kemudian mundur dalam kekacauan.

Bagi kaum Muslim awal, pertempuran ini sangatlah berarti karena merupakan bukti pertama bahwa mereka sesungguhnya berpeluang untuk mengalahkan musuh mereka di Mekkah. Mekkah saat itu merupakan satu kota terkaya dan terkuat di Arabia zaman jahiliyah. Sebaliknya, kekalahan Quraisy dalam pertempuran Badar menyebabkan mereka bersumpah untuk membalas dendam, dan hal ini terjadi sekitar setahun kemudian dalam Pertempuran Uhud.

Kemenangan kaum Muslim dalam Perang Badar itu mengisyaratkan bahwa suatu kekuatan baru telah bangkit di Arabia, serta memperkokoh otoritas Muhammad sebagai pemimpin atas berbagai golongan masyarakat Madinah yang sebelumnya sering bertikai. Berbagai  suku Arab mulai memeluk agama Islam dan membangun persekutuan dengan kaum Muslim di Madinah: dengan demikian, ekspansi agama Islam pun dimulai.

BAWA BANYAK PANGLIMA

Nabi Muhammad saw memimpin pasukannya sendiri dan membawa banyak panglima utamanya, termasuk pamannya Hamzah dan para calon khalifah pada masa depan, yaitu Abu Bakar ash-Shiddiq, Umar bin Khattab, Utsman bin Affan dan Ali bin Abi Thalib. Kaum Muslim juga membawa 70 unta dan 3 kuda, yang berarti bahwa mereka harus berjalan, atau tiga sampai empat orang duduk di atas satu unta.

Ketika kafilah dagang Quraisy Mekkah mendekati Madinah, Abu Sufyan mulai mendengar mengenai rencana Muhammad untuk menyerangnya. Ia mengirim utusan yang bernama Damdam ke Mekkah untuk memperingatkan kaumnya dan mendapatkan bala bantuan. Segera saja kaum Quraisy Mekkah mempersiapkan pasukan sejumlah 900-1.000 orang untuk melindungi kelompok dagang tersebut.

Banyak bangsawan kaum Quraisy Mekkah yang turut bergabung, termasuk di antaranya Amr bin Hisyam, Walid bin Utbah, Syaibah bin Rabi'ah, dan Umayyah bin Khalaf. Alasan keikut-sertaan mereka masing-masing berbeda. Beberapa ikut karena mempunyai bagian dari barang-barang dagangan pada kafilah dagang tersebut, yang lain ikut untuk membalas dendam atas Ibnu al-Hadrami, penjaga yang tewas di Nakhlah, dan sebagian kecil ikut karena berharap untuk mendapatkan kemenangan yang mudah atas kaum Muslim.

Di saat itu pasukan Muhammad sudah mendekati tempat penyergapan yang telah direncanakannya, yaitu di sumur Badar, suatu lokasi yang biasanya menjadi tempat persinggahan bagi semua kafilah yang sedang dalam rute perdagangan dari Suriah. Akan tetapi, beberapa orang petugas pengintai kaum Muslim berhasil diketahui keberadaannya oleh para pengintai kafilah dagang Quraisy tersebut dan Abu Sufyan kemudian langsung membelokkan arah kafilah menuju Yanbu.

Di saat fajar 17 Maret, pasukan Quraisy bergerak menuju lembah Badar dan mendirikan kemah di dalam lembah itu. Saat beristirahat, mereka mengirimkan seorang pengintai, yaitu Umair bin Wahab, untuk mengetahui letak barisan-barisan Muslim. Umair melaporkan bahwa pasukan Muhammad berjumlah kecil, dan tidak ada pasukan pendukung Muslim lainnya yang akan bergabung dalam peperangan. Akan tetapi ia juga memperkirakan akan ada banyak korban dari kaum Quraisy bila terjadi penyerangan.

Hal tersebut semakin menurunkan moral kaum Quraisy, karena adanya kebiasaan peperangan suku-suku Arab yang umumnya sedikit memakan korban, dan menimbulkan perdebatan baru di antara para pemimpin Quraisy. Meskipun demikian, menurut catatan tradisi Islam, Amr bin Hisyam membungkam semua ketidak-puasan dengan membangkitkan rasa harga diri kaum Quraisy dan menuntut mereka agar menuntaskan hutang darah mereka.

PERANG TANDING

Pertempuran diawali dengan majunya pemimpin-pemimpin kedua pasukan untuk berperang tanding. Tiga orang Anshar maju dari barisan Muslim, akan tetapi diteriaki agar mundur oleh pasukan Mekkah, yang tidak ingin menciptakan dendam yang tidak perlu dan menyatakan bahwa mereka hanya ingin bertarung melawan Muslim Quraisy. Karena itu, kaum Muslim kemudian mengirimkan Ali, Ubaidah bin al-Harits, dan Hamzah.  

Para pemimpin Muslim berhasil menewaskan pemimpin-pemimpin Mekkah dalam pertarungan tiga lawan tiga, meskipun Ubaidah mendapat luka parah yang menyebabkan ia wafat. Selanjutnya kedua pasukan mulai melepaskan anak panah ke arah lawannya. Dua orang Muslim dan beberapa orang Quraisy yang tidak jelas jumlahnya tewas.  

Sebelum pertempuran berlangsung, Muhammad telah memberikan perintah kepada kaum Muslim agar menyerang dengan senjata-senjata jarak jauh mereka, dan bertarung melawan kaum Quraisy dengan senjata-senjata jarak pendek hanya setelah mereka mendekat. Segera setelah itu ia memberikan perintah untuk maju menyerbu, sambil melemparkan segenggam kerikil ke arah pasukan Mekkah; suatu tindakan yang mungkin merupakan suatu kebiasaan masyarakat Arab.

Pasukan Muslim mendesak barisan-barisan pasukan Quraisy. Besarnya kekuatan serbuan kaum Muslim dapat dilihat pada beberapa ayat-ayat Alquran, yang menyebutkan bahwa ribuan malaikat turun dari Surga pada Perang Badar untuk membinasakan kaum Quraisy. Apapun penyebabnya, pasukan Mekkah yang kalah kekuatan dan tidak bersemangat dalam berperang segera saja tercerai-berai dan melarikan diri.

Pertempuran itu sendiri berlangsung hanya beberapa jam dan selesai sedikit lewat tengah hari. Dari pihak Mekkah 70 orang tewas, termasuk Amr bin Hisyam dan Umayyah, serta 70 orang ditawan. Sedangkan di pihak Muslim 14 orang tewas, yang makamnya hingga saat ini bisa disaksikan di Badar, Arab Saudi. 

KESIMPULAN TENTANG PERANG BADAR DALAM ALQURAN

Perang Badar adalah satu dari sedikit pertempuran yang secara eksplisit dibicarakan dalam Alquran. Nama pertempuran ini bahkan disebutkan pada Surah Ali Imran: 123, sebagai bagian dari perbandingan terhadap Pertempuran Uhud.


Sungguh Allah telah menolong kamu dalam peperangan Badar, padahal kamu adalah ( ketika itu ) orang-orang yang lemah. Karena itu bertawakallah kepada Allah, supaya kamu mensyukuri-Nya. ( Ingatlah ), ketika kamu mengatakan kepada orang Mukmin, ''Apakah tidak cukup bagi kamu Allah membantu kamu dengan tiga ribu malaikat yang diturunkan ( dari langit )?'' Ya ( cukup ), jika kamu bersabar dan bertakwa dan mereka datang menyerang kamu dengan seketika itu juga, niscaya Allah menolong kamu dengan lima ribu malaikat yang memakai tanda.'' ( QS. Ali Imran: 123-125 ).

''Sesungguhnya telah ada tanda bagi kamu pada dua golongan yang telah bertemu ( bertempur ). Segolongan berperang di jalan Allah dan ( segolongan ) yang lain kafir yang dengan mata kepala melihat ( seakan-akan ) orang-orang Muslimin dua kali jumlah mereka. Allah menguatkan dengan bantuan-Nya siapa yang dikehendaki-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai mata hati.'' ( QS. Ali Imran: 13 ).


Badar juga merupakan pokok pembahasan Surah Al-Anfal, yang membahas mengenai berbagai tingkah laku dan kegiatan militer. ''Al-Anfal'' berarti ''rampasan perang'' dan merujuk pada pembahasan pasca pertempuran dalam pasukan Muslim mengenai bagaimana membagi barang rampasan dari pasukan Quraisy. Meskipun surah tersebut tidak menyebut Badar, isinya menggambarkan pertempuran tersebut, serta beberapa ayat yang umumnya dianggap diturunkan pada saat atau segera setelah pertempuran tersebut terjadi.

Mengingat posisi pertempuran ini dalam sejarah Islam dan makna tersiratnya berupa kemenangan atas suatu penghalang yang sangat besar, maka pemakaian nama ''Badar'' menjadi populer di kalangan tentara atau kelompok paramiliter Islam. ''Operasi Badar'' adalah nama yang digunakan oleh Mesir untuk perannya dalam Perang Yom Kippur pada tahun 1973, dan Pakistan menggunakannya dalam Perang Kargil pada tahun 1999. Di Irak, sayap militer dari Dewan Tertinggi Revolusi Islam di Irak ( SCIRI ) menamakan diri sebagai Organisasi Badar.


INILAH GAMBAR MAKAM 14 SYUHADA PERANG BADAR

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : KISAH PERANG BADAR

0 komentar:

Posting Komentar